Feeds:
Pos
Komentar

Archive for the ‘Etika’ Category

Gara-gara

Banyak hal yang mungkin membuat kita berubah, lalu seorang Muslim diminta penyebab perubahan itu adalah “gara-gara” Allah Subhanahu Wata’ala. Term ini sering juga disebut dengan ikhlas, atau dalam konteksnya dengan niat sering disebut dengan : lillahi ta’ala.

Baik,

hal di atas itu kan infomasi yang normatif saja, dimana setiap kita yang Muslim tentu sudah umum mengetahui keharusan ikhlas atau lillahi ta’ala semacam itu.

Lalu ada kasus-kasus begini,

Pertama : Seseorang menjadi taat atau bertobat (lebih mendekat pada-NYA) gara-gara putus dengan pacarnya misalnya (efek frustasi), atau gara-gara orang tuanya atau orang yg dikasihinya yg lain meninggal, atau gara-gara diputus kerja, atau gara-gara menderita penyakit keras, atau gara-gara musibah lalu jatuh miskin, atau gara-gara mendapat musibah lain dalam berbagai bentuknya, dstnya dstnya.

Kedua : Ada orang yang ia menjadi lebih taat gara-gara “terseret” ikut taklim, gara-gara diminta oleh pacaranya istrinya untuk taat, gara-gara malu kalau ketauan sama guru ngajinya pemalas, gara-gara ia menjadi tokoh, gara-gara … gara-gara dan gara-gara.

Terus gimana ?

Yang benar dan tentu yang diterima oleh-NYA sebagai amal baik (ganjaran ridha/pahala) tentu perbuatan yang dilakukan karena-NYA tadi, gara-gara ikhlas atau lillahi ta’ala. Lalu bagaimana dengan kasus-kasus seperti di atas itu.

Perhatikan,

niat dan (lebih…)

Iklan

Read Full Post »

Hampir semua kita bisa dipastikan pernah berucap bahwa : “kritik adalah sesuatu yang berguna dan dibutuhkan“. Dalam ilmu sosial termasuk bidang manajemen, kritik menjadi salah satu elemen kontrol.

Tetapi kenyataannya tidak semua berakibat kebaikan demikian.

Kesan nilai positip dari kritik kadang menjadi landasan untuk meneruskan  pelampiasan. Misal : (lebih…)

Read Full Post »

Kuliti

‘Kita kadang begitu mudah menilai kerusak-fatalan orang lain. Lalu  itu menjelma menjadi penutup, pembiar dan penerus kerusak-fatalan diri kita sendiri.”

Duhai diri,

kepadamu kata-kata ini menjadi tidak tersembunyi :

Kita gemar bersembunyi di pembicaraanan kelemahan orang lain.

Aku harus berani mengkuliti diri sendiri.

Harus.

Ketika kukuliti banyak orang.

Kukuliti setiap orang yang mengkuliti hal-hal yang berkaitan dengan aku

Aksi balas itu harus ada akhirnya.

Untuk mengatakan dirimu benar, engkau tidak mesti berusaha membuktikan bahwa orang lain itu salah.”

Aduh… (lebih…)

Read Full Post »

Pengantar

Lama gak nulis di blog, akhirnya memutuskan mempublish postingan “berat” ini..

Sok berat… :mrgreen:

Begini,

Seperti halnya beberapa dari anak bangsa ini yang tak lagi malu-malu bahkan cenderung “rakus” mencontek setiap temuan potongan2 ideologi barat akibat terkesima dengan (konon) kesejahteraan dan kemajuan peradaban di sana, maka tidak semestinya ideologi “asli” negeri ini dikritisi-ulang hanya gara-gara sekian lama tidak juga berhasil membawa ke arah kemajuan dan peradaban yang jelas.

Ideologi asli ? (lebih…)

Read Full Post »

Selamat Idul Fitri 1429 H

Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum… (lebih…)

Read Full Post »

Tas…, tas… tas.

Seringkali… sadar atau tidak,

kita (anda, saya), menawarkan solusi yang tidak tuntas

Bahkan sesungguhnya tanpa solusi sama sekali.

Kesannya jadi cuma ngomel, ngeluh (lebih…)

Read Full Post »

Sarana menghimpun energi, kita.

Ayo timbun di bulan mulia-NYA.

Allahumma bariklana fii rajab wa sya’ban wa balighna Ramadhan

Ya Allah, (lebih…)

Read Full Post »

Older Posts »